sqIus80d5VwRjHCsULqdp1Lmmq7jVxCChULbkU68

Burangrang, Gunung Kecil [Tidak] Ramah Pemula

Adakah yang pernah mendengar nama Gunung Burangrang? Atau mungkin tau namanya namun tak tau dimana letaknya? Gunung satu ini memang jarang terdengar di obrolan para pendaki, bisa dibilang masih kurang populer. Tak banyak para pendaki yang datang untuk mendaki Gunung Burangrang atau setidaknya kebanyakan dari kalangan para pengunjung lokal.

Letusan hebat Gunung Sunda Purba sekitar 15.000 tahun silam menghasilkan kaldera yang sangat luas, yang bernama cekungan Bandung. Tepi-tepi kaldera inilah yang kemudian menumbuhkan gunung-gunung baru, seperti Gunung Tangkuban Parahu, Gunung Burangrang, Gunung Bukit Tunggul, Gunung Manglayang dan masih banyak yang lainnya.

Gunung Burangrang tidak kalah bagus dengan gunung-gunung lainnya lho. Apalagi jika menilik hingga ke asal usulnya, gunung api mati yang berada di perbatasan kabupaten Bandung Barat dan kabupaten Purwakarta ini sangat menarik sekali. Kawan-kawan pasti tahu dong Gunung Tangkuban Parahu? Nah Gunung Burangrang ini saudara kandungnya. Mereka sama-sama terbentuk hasil dari letusan Gunung Sunda Purba, gunung raksasa di jaman prasejarah yang menjadi atap bumi parahyangan. Gunung Sunda Purba sendiri memiliki ketinggian lebih dari 4000 mdpl, dan konon merupakan gunung paling tinggi di Jawa kala itu.

Menurut cerita leluhur, Gunung Burangrang juga sering dikaitkan dengan cerita legenda Sangkuriang. Layaknya Gunung Tangkuban perahu, Gunung Burangrang ini konon katanya adalah bagian ranting pohon yang dilempar Sangkuring. Rangrang sendiri dalam bahasa sunda berarti ranting. Mitos ini semakin dikuatkan dengan bentuk dari Gunung Burangrang dari kejauhan yang seperti gerigi. Selain Burangrang, gunung Bukit Tunggul juga sering dikaitkan dengan legenda Sangkuriang. Konon katanya terbentuk dari tunggulnya atau akar dari pohon yang digunakan Sangkuriang membuat perahu. Wallahu alam.

Informasi Lengkap Tentang Gunung Burang Bandung

Terlepas dari pamornya yang kurang terkenal, namun cukup menarik bukan gunung yang satu ini? Selanjutnya saya akan coba ulas mengenai info pendakian Gunung Burangrang yang mungkin bisa memberikan informasi untuk kawan-kawan yang hendak kesana. Ulasan ini saya rangkum sesuai pengalaman saya mendaki Gunung Burangrang beberapa waktu lalu.

Baca Juga: Info Pendakian Gunung Gede via Gunung Putri

Pendakian Gunung Burangrang via Legok Haji

Pendakian saya lakukan sekitar awal bulan April. Saya dan kawan berangkat menuju salah satu basecamp pendakian Gunung Burangrang yang bernama basecamp Legok Haji. Sebenarnya ada beberapa basecamp untuk pendakian Gunung Burangrang selain Legok Haji, yaitu ada Tanjakan Mentari, Pos Komando, dan Pangheotan. Semuanya berlokasi di Bandung Barat. Tapi Legok Haji menjadi basecamp Burangrang yang paling populer dan sering menjadi pilihan para pendaki.

Bacecamp Legok Haji berlokasi di kp. nyalingung, Ds. Tugumukti, Kec. Cisarua, Kab. Bandung Barat. Untuk menuju kesana cukup mudah dan tidak membingungkan. Dari kota Bandung menuju arah Lembang, sebelum pusat kota Lembang berbelok ke arah Cisarua. Set saja di maps "Burangrang via Legok Haji atau Curug Cipalasari" cukup akurat kok. Menjelang sampai lokasipun ada banyak petunjuk arah, sehingga sangat memudahkan. Saya saja yang pertama kali kesana gak nyasar kok.

Ketika sudah memasuki perkampungan, yaitu kp. Nyalindung, jalan semakin menyempit dan sedikit rusak. Apalagi saat hampir sampai lokasi jalan berupa gang kecil. Jadi saya sangat merekomendasikan untuk datang menggunakan motor saja. Jika pakai mobil, mungkin harus parkir agak jauh dan berjalan kaki cukup jauh untuk sampai di lokasi basecamp.

Tiba saatnya motor yang saya kendarai memasuki gang yang hanya cukup 1 motor itu. Gang tanah yang kalau hujan dijamin becek dan licin. Tinggal sedikit lagi dari pintu masuk gang, saya sampai di gapura selamat datang.

Informasi Pendakian Gunung Burangrang via Basecamp Legok Haji
Gapura Selamat Datang (Gambar: setiawanbercerita.blogspot.com)

Selain untuk basecamp pendakian, lokasi ini juga sebagai pintu masuk menuju salah satu air terjun di kaki Gunung Burangrang, yaitu Curug Cipalasari. Di sekitar basecamp juga terdapat camping ground yang digunakan untuk berkemah santai tanpa harus mendaki. Biasanya kalau akhir pekan selalu penuh oleh pengunjung.

Begitupun saya yang saat itu memilih berkemah di campground dekat basecamp untuk selanjutnya melakukan pendakian tektok (pergi-pulang) ke Gunung Burangrang. Kenapa begitu? Alasannya ya karena lagi pengen aja, mendaki tanpa membawa beban. Apalagi katanya trek Gunung Burangrang ini lumayan susah.

Ya, keuntungan dari mendaki tektok atau PP yaitu kita bisa meminimalisir barang bawaan, salah satunya karena tidak perlu membawa peralatan berkemah seperti tenda, sleeping bag, logistik yang biasanya menuhin dan beratin carrier. Kita cukup mendaki dengan membawa keperluan yang penting saja seperti air mineral, makanan ringan, jas hujan, dan lainnya. Simple bukan?

Meskipun begitu, untuk sebagian orang mungkin kurang suka melakukan pendakian seperti ini. Alasannya mungkin karena merasa kurang afdol aja. Misalnya, jadi kurang merasakan sensasi mendaki, atau jadi melewatkan moment sunset dan sunrise dari puncak gunung (kalau cuaca mendukung). Kembali lagi ke selera masing-masing. Saya juga sebenarnya baru kali ini mendaki tektok, biasanya selalu ingin camp di atas gunung.

Oh iya, untuk simaksi atau HTM pendakian Gunung Burangrang ini sangat terjangkau ya, yakni cukup membayar 15.000,- saja per orangnya.

Camping Ceria di Kaki Gunung Burangrang
Area camping ground dekat basecamp Legok Haji

Memulai Pendakian Tektok ke Gunung Burangrang, Treknya Cabe Rawit!

Subuh itu sekitar pukul 4:30 pagi, saya (dan teman) terbangun dari tidur. Suhu rasanya tidak terlalu dingin, tapi setelah lepas sleeping bag ternyata cukup menusuk juga. Meski agak mager, kami paksakan menuju toilet satu-satunya yang ada di camping ground sekitar basecamp Legok Haji itu. Kami segera bersih-bersih, cuci muka, sikat gigi dan ambil wudhu.

Selesai shalat dan berganti pakaian, kami lanjut siap-siap untuk segera memulai pendakian tektok ke puncak Gunung Burangrang. Tidak banyak yang perlu di siapkan, kami hanya membawa 1 daypack yang berisi air, snack, dan jas hujan. Begitulah enaknya tektok, gak perlu bawa macem-macem. Kamipun memulai pendakian sekitar pukul 6:16 pagi.

Perjalanan dari Campground ke Pos 1

Kami berencana untuk mendaki santai saja ke puncak Burangrang, bukan mau summit ngejar sunrise. Hehe. Apalagi udah dapet bocoran katanya beberapa hari ini dipuncak selalu berkabut, karena kebetulan masih musim hujan. Jadi santai aja deh. Berangkat agak siang juga gak apa-apa.

Lokasi campground tempat kami memulai pendakian berada di ketinggian ± 1300 mdpl. Trekking dimulai dengan menaiki anak tangga. Lumayan panjang tapi masih oke lah, apalagi kaki masih seger sehingga tidak perlu waktu lama untuk sampai ke ujung tangga. Lepas melewati anak tangga, jalanan masih manusiawi. Meski menanjak dengan vegetasi semak belukar, tapi pijakan masih jelas. Setelah berjalan ± 180 meter, sampailah kami di POS 1 sekitar pukul 06:28. Hanya perlu 12 menit saja untuk sampai ke POS 1 di ketinggian ± 1420 mdpl ini.

POS 1 Gunung Burangrang via Legok Haji
POS 1 Gunung Burangrang via Legok Haji

POS 1 ini berupa tanah datar yang tidak terlalu luas. Hanya terdapat satu tempat duduk kayu yang bisa dijadikan tempat istirahat oleh para pendaki. Tidak ada lahan untuk mendirikan tenda di pos ini. Dari POS 1 terlihat pemandangan kota di kejauhan berpadu dengan matahari terbit dan kabut-kabut tipis pagi itu. Syahdunya...

POS 1 ke POS 2

Karena belum terlalu capek, kami tidak istirahat di POS 1 ini dan langsung saja melanjutkan perjalanan ke POS 2. Trek dari pos 1 masih terus menanjak dengan elevasi 30-40 derajat. Dari sini kita sudah memasuki pintu rimba atau batas hutan. Jarak dari POS 1 ke POS 2 ±200 meter dengan hanya memerlukan waktu sekitar 15 menit. Pukul 06:43 kami sampai di POS 2 (ketinggian ± 1500 mdpl).

Baca Juga: Panduan Lengkap Berkemah di Gunung Bromo

POS 2 Gunung Burangrang via Legok Haji
POS 2 Gunung Burangrang via Legok Haji

Sama halnya seperti POS 1, POS 2 ini berupa lahan datar yang sempit sehingga tidak dapat dipakai untuk mendirikan kemah atau tenda.

POS 2 ke POS 3

Dari awal trekking pun rasanya belum menemukan bonus jalur landai, tapi tanjakan menuju POS 3 ini sudah makin gak karuan. Kemiringan sudah 60-80 derajat dipadukan dengan jalanan licin serta pohon tumbang membuat kaki sulit menemukan pijakan yang pas. Tidak jarang kami harus jongkok dan merangkak untuk menaklukan tanjakan demi tanjakan di jalur ini.

Setidaknya perlu 25 menit untuk kami sampai di POS 3. Sekitar pukul 07:08 sampailah kami di POS 3 dengan ketinggian ± 1614 mdpl. POS 3 berupa lahan kosong yang tidak terlalu luas, paling tidak cukup menampung 2 tenda saja.

Jalur Pendakian Gunung Burangrang Kecil-kecil Cabe Rawit
Gambaran trek menuju POS 3
POS 3 Gunung Burangrang via Legok Haji
POS 3 Gunung Burangrang via Legok Haji

POS 3 ke POS 4

Banyak orang bilang kalau jalur Legok Haji ini adalah jalur ngetrek. Maksudnya mungkin jalur cepat, jadi wajar kalau di sepanjang jalur akan berjumpa tanjakan terjal yang membuat jidat ketemu lutut dan hampir tidak ada jalur landainya. Sekilas jalurnya mirip jalur ke Gunung Salak, bedanya yang ini jarak tempuhnya lebih pendek. Soal kekejaman jalurnya, kayanya sama deh.

Dari POS 3 ke POS 4 ini jalur masih berupa akar-akar tinggi yang perlu dipanjat. Ditambah selepas hujan malam hari menjadikan akar-akar tersebut semakin licin. Perlu setengah jam lebih atau ± 35 menit untuk menjinakan jalur dari POS 3 ke POS 4 ini. Padahal jaraknya hanya kurang dari 500 meter saja. Tapi ya karena itu tadi, treknya gak ada ampun. Akhirnya kamipun tiba di POS 4 sekitar pukul 07:43 (ketinggian ± 1800 mdpl).

Menjelajahi Keindahan Gunung Burangrang
Trek menuju POS 4
POS 4 Gunung Burangrang via Legok Haji
POS 4 Gunung Burangrang via Legok Haji
Di POS 4 ada lahan datar yang mungkin hanya cukup untuk 2 tenda saja.

POS 4 ke Puncak

Jika dihitung dari awal pendakian, kami sudah menghabiskan waktu sekitar 1jam 30menit sampai POS 4 ini. Sungguh waktu yang sangat singkat untuk sebuah pendakian. Tapi dengan trek yang begitu, membuat kami sudah cukup kelelahan. Segini tuh gak bawa beban loh. Apalagi kalau bawa carrier yang isinya baju hangat tebel, sleeping bag, tenda, air mineral 2 liter wkwk. Gak tau deh kuat atau engga. Mungkin perlu berjam-jam untuk sampai karena akan lebih banyak istirahatnya.

Dari sini sudah bisa disimpulkan ya, meski ketinggiannya hanya 2000-an, tapi Burangrang sepertinya tidak cocok untuk pemula. Sayapun merasa bersalah sudah underestimate ke Burangrang. Padahal guys, gaboleh menilai gunung dari ketinggiannya ya. Hehe.

Baca Juga: Menikmati Sunrise di Gunung Patuha, Ciwidey, Bandung

Trek menuju puncak ini tidak jauh berbeda. Beberapa meter sebelum sampai puncak kita akhirnya menemukan tanah landai. Disini kita sudah masuk batas vegetasi dimana sinar matahari tak lagi tertutup lebatnya hutan. Melihat kanan kiri, kita akan dimanjakan dengan melihat pemandangan Kota Bandung di Selatan dan Purwakarta di Utara dipadukan dengan perbukitan-perbukitan yang mengelilinginya. Namun tetap berhati-hati ya, karena kanan kiri jalur setapak ini adalah jurang yang menganga. Tahap terakhir kita harus melalui trek berbatu yang menanjak untuk akhirnya sampai ke Puncak Burangrang.

Pemandangan Alam dari Puncak Gunung Burangrang
Panorama dari jalur menuju Puncak
Tugu Puncak Gunung Burangrang
Puncak Gunung Burangrang

Kami tiba di Puncak Burangrang sekitar pukul 08:37. Artinya pendakian ini menghabiskan waktu total 2jam 20menit. Waktu yg normal namun lumayan cepat, karena pendakian Burangrang sendiri umumnya 3-4 jam.

Puncak Gunung Burangrang ini hanya berupa tanah lapang seluas lapangan tenis yang ditandai sebuah tugu. Tak jauh dari tugu terdapat pula sebuah prasasti penanda batas wilayah Bandung Barat dengan Purwakarta.

Batas wilayah Bandung dan Purwakarta di Puncak Gunung Burangrang
Batas wilayah Bandung dan Purwakarta

Bergeser sedikit dari lokasi tugu, terdapat lahan datar yang lumayan luas yang umumnya digunakan para pendaki untuk mendirikan kemah. Paling tidak hanya cukup 15-20 tenda saja. Gak terlalu besar juga sih ya, kalau pengunjung banyak seperti di gunung-gunung lain dijamin engga akan muat. Tapi berhubung ke Burangrang ini masih terbilang jarang, jadi masih aman lah.

Jika kebetulan sedang cerah, keindahan Situ Lembang yang konon Ranu Kumbolonya Jawa Barat bisa tampak jelas dari puncak Burangrang. Sayang saat itu cuaca berkabut sehingga hanya bisa menikmati tembok putih. Hehe.

Pemandangan Situ Lembang dari Puncak Gunung Burangrang
Pemandangan Situ Lembang dari Puncak Burangrang jika cerah (Gambar: catwalkus.wordpress.com)

Tidak banyak yang bisa dilakukan oleh saya yang hanya tektok ke Puncak Burangrang. Apalagi karena berkabut banget jadi gak bisa lihat pemandangan apa-apa. Akhirnya hanya istirahat duduk-duduk sambil membuka perbekalan. Meski begitu, gak terlalu kecewa banget sih, mungkin karena sudah dikasih tau saat ngobrol sama bapak penjaga di basecamp kalau puncak mungkin akan berkabut. Jadinya gak berekspektasi gimana-gimana. Nanti lain kali kita coba lagi deh ya, tapi gak tau kapan, mesti nyiapin mental dulu karena treknya cakep. Haha.

Baca Juga: Sunrise Point Cukul Bandung, Camping hingga Berburu Foto Instagramable

Tidak berlama-lama kami di Puncak Burangrang, paling hanya 30 menitan. Selesai ngemil dan dirasa udah agak segeran, kami lanjut perjalanan turun. Ternyata perjalanan turun jaaaauh lebih sulit. Yang biasanya perjalanan turun gunung itu bisa lebih cepat, tidak berlaku saat itu. Menuruni akar-akar yang licin perlu extra hati-hati dan pelan-pelan, supaya ngga kepeleset. Perjalanan turun kami menghabiskan waktu sekitar 2 jam juga, hampir sama seperti saat naik.

Saat turun bertemu dengan banyak pendaki yang hendak naik. Uniknya banyak sekali orang-orang yang sudah berumur yang naik kesana. Kebanyakan sih warga-warga lokal Bandung dan sekitarnya. Katanya sih cuma mau tektok alias pergi-pulang. Tapi salut banget deh sama semangat mereka.

Pukul 11:30 kami sudah sampai di lokasi camping ground. Tenda kami masih berdiri kokoh disana. Lanjut bersih-bersih dan masak-masak karena sudah laper banget sejak di jalan turun. Hehe.

Curug Cipalasari, Air Terjun Kaki Gunung Burangrang

Kalau masih cukup tenaga, setelah dari Puncak Burangrang kawan-kawan bisa mampir ke Curug Cipalasari. Lokasinya masih satu area nih, jadi bisa sekalian.

Di lokasi camping ground terdapat 2 persimpangan jalan yaitu naik ke atas untuk Puncak Burangrang, dan jalan lurus untuk ke Curug Cipalasari. Dari persimpangan jalan tersebut cukup berjalan kaki sekitar 15 menit saja. Deket kan?

Air Terjun yang sangat tinggi namun tidak terlalu deras. Cocok untuk penyegaran setelah naik turun gunung. Meski tidak bisa berenang, namun ada aliran air yang bisa digunakan untuk bermain air. Airnya dingin dan segar banget karena langsung dari mata air pegunungan.

Curug Cipalasari Cisarua Bandung Barat
Air Terjun Cipalasari

Mungkin segitu dulu ya ulasan dari saya mengenai Gunung Burangrang, si miniatur Gunung Salak. Untuk para pendaki pemula seperti saya, tolong jangan jadikan Burangrang sebagai gunung latihan. Haha. Tapi meski begitu jangan ciut dulu, kalian tetap bisa mendaki gunung ini dengan persiapan yang matang. Setidanya olahraga dulu dan memakai perlengkapan yang safety. Dan saran saya usahakan tidak datang di musim hujan, supaya jalur tidak licin dan bisa menikmati pemandangan yang cantik dari atas puncak.

Semoga artikel ini bisa membantu bagi kalian yang sedang mencari informasi gunung burangrang terbaru. Selamat mendaki Gunung kecil tidak ramah pemula ini kawan-kawan~

Kamu Pasti Suka
Terbaru Lebih lama
Zoetami
Travelogger // sharing while doing.

Artikel Terkait

Posting Komentar